:
:
News
Pendaki Pakistan Ini Bertekad Jadi Wanita Muslim Pertama yang Muncak di K2

gomuslim.co.id – Pendaki gunung terkenal asal Pakistan, Samina Baig memiliki mimpi baru untuk menjadi orang Pakistan pertama dan wanita Muslim pertama di dunia yang menyelesaikan pendakian ke K2, gunung tertinggi kedua di dunia.

K2 atau Gunung Savage dianggap sebagai pendakian terberat dan paling berbahaya di dunia. Hal ini karena pendakian gunung tersebut melintasi perbatasan Pakistan-China.

Januari lalu, tim pendaki dari Nepal membuat sejarah dengan menjadi pendaki gunung pertama yang berhasil menyelesaikan  musim dingin di puncak K2.

Namun euforia musim pendakian tahun ini dengan cepat berubah menjadi keputusasaan ketika Muhammad Ali Sadpara, pendaki paling terkenal di Pakistan, John Snorri dari Islandia, dan Juan Pablo Mohr dari Chili, menghilang di gunung pada 5 Februari saat berada 300 meter dari puncak.

Mereka dinyatakan meninggal oleh pemerintah pada 18 Februari meskipun jenazah mereka belum ditemukan.

“K2 jelas merupakan salah satu gunung terberat di dunia. Banyak orang kehilangan nyawa di lerengnya. Baru-baru ini, kami kehilangan rekan kami (Muhammad) Ali (Sadpara). Tapi ini semua adalah bagian dari kehidupan. Itu adalah bagian dari permainan," kata Baig seperti dilansir dari publikasi Arab News, Sabtu (19/6/2021).

Baig sendiri merupakan seorang pendaki profesional. Namanya sudah terkenal dalam di kalangan para pendaki Pakistan. Ia pernah tercatat sebagai wanita Muslim pertama dan termuda yang pernah mendaki Gunung Everest dan tujuh puncak tertinggi lainnya.

Lahir di wilayah Gilgit-Baltistan yang indah di Pakistan, sebuah wilayah pegunungan yang membentang di Pakistan utara, Baig dianugerahi penghargaan Pride of Performance dari pemerintah setelah ekspedisinya yang sukses di Everest pada 2013. Dia juga menjabat sebagai penasihat pariwisata, olahraga, dan budaya untuk kawasan itu.

 

Baca juga:

 

 

“Saya memutuskan untuk bergabung dengan profesi ini karena tidak ada perwakilan wanita Pakistan dalam olahraga ini dan saya ingin mendorong mereka untuk mencoba mendaki gunung. Paling banyak, wanita pergi ke gunung untuk trekking," katanya.

Menurutnya, jika perempuan dapat bekerja di kantor dan berpartisipasi dalam berbagai kegiatan olahraga, mereka juga dapat mendaki gunung. Setelah mendaki Gunung Everest, Baig juga mengibarkan bendera Pakistan di tujuh puncak di tujuh benua. Beberapa gunung ini. kata dia, belum pernah didaki oleh pendaki Pakistan mana pun.

“Sebagai orang Pakistan, merupakan kehormatan bagi saya bahwa saya mewakili negara saya ke mana pun saya pergi. Sebagai seorang wanita, pesan saya kepada orang-orang adalah untuk mendorong dan mendukung anak perempuan mereka dan membiarkan mereka memilih profesi mereka sendiri. Biarkan mereka membuat tanda mereka sendiri dan membangun citra negara mereka sendiri,” katanya.

Sementara itu terkait masalah keamanan sebelum pendakian mengingat kecelakaan baru-baru ini di K2, ia mengatakan bahwa pendaki gunung selalu mempersiapkan diri untuk yang terburuk.

“Keselamatan semua pendaki adalah prioritas utama kami, tetapi ketika gunung menerima kami, kami berhasil mendakinya, ketika tidak, kita tidak bisa,” kata Baig, menggemakan mitos yang tersebar luas di kalangan pendaki lokal yang mencerminkan rasa hormat yang mendalam terhadap puncak alam yang paling kuat.

Ditanya tentang Sadpara, Baig menggambarkannya sebagai pendaki paling menakjubkan, teknis dan kuatdalam sejarah negaranya.

"Namun, apa pun bisa terjadi di gunung. Seorang pendaki gunung dapat menghadapi cuaca buruk atau mengalami kelelahan fisik. Saya tidak bisa mengatakan apa yang terjadi padanya dan seluruh timnya, tetapi itu sangat tragis," pungkasnya. (jms/arabnews)

 

Baca juga:

 

Responsive image
Other Article