:
:
News
Ini Deretan Bintang Pesepakbola Muslim di EURO 2020

gomuslim.co.id – Setelah ditunda dari tahun lalu akibat pandemi virus corona, kompetisi Euro 2020 akhirnya dimulai pada Jumat, (11/06/2021) lalu di Roma, Italia. Fase knockout dimulai pada 26 Juni dan final dijadwalkan berlangsung pada 11 Juli di Stadion Wembley London.

Untuk pertama kalinya dalam sejarah turnamen, pertandingan akan berlangsung di seluruh Eropa dengan 11 kota tuan rumah yakni London, Saint Petersburg, Baku, Munich, Roma, Amsterdam, Bucharest, Budapest, Kopenhagen, Glasgow dan Seville.

Semua mata tertuju pada 24 tim teratas Eropa. Banyak orang akan fokus pada puluhan pemain Muslim yang telah terdaftar untuk ambil bagian dalam pertandingan internasional musim panas ini.

Berikut beberapa pemain muslim terbaik dunia yang berpartisipasi dalam turnamen internasional tersebut:

1. Emre Can

Emre Can adalah pemain sepak bola profesional Jerman yang bermain sebagai gelandang tengah untuk klub Inggris Liverpool dan tim nasional Jerman. Pemain serba bisa ini juga bermain sebagai gelandang bertahan, bek tengah, atau bek sayap.

Dia memulai karirnya di Bayern Munchen, sebelum pindah ke Bayer Leverkusen pada tahun 2013. Semusim kemudian, dia dibeli oleh Liverpool seharga £ 9,75 juta.

Can telah mewakili Jerman dari level U-15 hingga U-21; terakhir di Piala Eropa 2015. Dia melakukan debut seniornya pada September 2015 dan terpilih untuk UEFA Euro 2016. Dia menjadi bagian dari skuad Jerman yang memenangkan Piala Konfederasi FIFA 2017 di Rusia, dan juga mencetak gol internasional senior pertamanya.

2. Paul Pogba

Gelandang tengah ini bermain untuk klub Liga Inggris Manchester United dan tim nasional Prancis. Pada 2012, Pogba bergabung dengan klub Italia Juventus untuk memenangkan empat gelar Serie A berturut-turut, serta dua gelar Coppa Italia dan dua gelar Supercoppa Italiana.

Dia menerima penghargaan Golden Boy pada 2013 dan Bravo Award pada 2014. Pada 2016, Pogba dinobatkan sebagai Tim Terbaik UEFA 2015 serta FIFA FIFPro World XI 2015, setelah membantu Juventus ke Final Liga Champions UEFA 2015.

Dia kemudian mewakili negaranya di UEFA Euro 2016 di kandang, di mana dia selesai sebagai runner-up, sebelum memenangkan Piala Dunia FIFA 2018, mencetak gol di final.

3. N'Golo Kante

Gelandang tengah kelahiran Mali ini bermain untuk klub Inggris, Chelsea. Pada 2015, ia bergabung dengan Leicester City untuk memenangkan gelar Liga Premier pertama klub.

Tahun berikutnya, ia bergabung dengan Chelsea memenangkan liga lagi di musim pertamanya. Dia juga memenangkan PFA Player, Player of the Year dan FWA Footballer of the Year dan menjadi pemain outfield pertama yang memenangkan gelar liga Inggris berturut-turut dengan klub yang berbeda.

Kanté melakukan debut internasional seniornya untuk Prancis pada tahun 2016 dan termasuk dalam skuad yang menjadi runner-up di Kejuaraan Eropa 2016. Pada tahun 2017 Kanté dinobatkan sebagai Pemain Terbaik Prancis, yang pertama untuk pemain dari Liga Premier dalam tujuh tahun, dan 12 bulan kemudian adalah anggota kunci dari skuad pemenang Piala Dunia FIFA 2018.

4. Karim Benzema

Bermain untuk Real Madrid Spanyol dan tim nasional sepak bola Prancis, Karim Benzema (33) dinobatkan sebagai pemain depan dalam skuad Prancis yang melakukan perjalanan ke Brasil 2014.

Pada usia 19 tahun, striker Muslim itu menjadipencetak gol terbanyak di semua liga Eropa pada 2007 dengan 11 gol sejauh ini.

Benzema mencuri perhatian pada tahun 2005, ketika melakukan debut pertamanya dengan Lyon dan mencetak gol spektakuler yang memberinya pijakan di tim nasional Prancis pada usia 17 tahun.

Berasal dari keluarga Aljazair, Benzema membantu Lyon mempertahankan gelar Ligue 1 untuk tahun 2005, 2006 dan 2007.

5. Moussa Sissoko

Pesepakbola Muslim berusia 24 tahun asal Mali ini bermain untuk skuad Prancis sebagai gelandang pada Piala Eropa 2016.

Dengan 17 caps internasional, pemain ini mulai bermain sepak bola di usia yang sangat muda, dan bergabung dengan tim utama klub Toulouse pada usia 17 tahun.

Pada Oktober 2009, Sissoko memainkan pertandingan internasional pertamanya antara Prancis dan Kepulauan Faroe. Pada tahun 2013, gelandang Muslim dengan tinggi 188 cm ini telah bergabung dengan Newcastle di Liga Utama Inggris. Sissoko adalah anggota tim Prancis yang kalah di Final UEFA Euro 2016.

6. Ousmane Dembele

Pemain depan berusia 21 tahun untuk klub Spanyol Barcelona dan tim nasional Prancis, Dembele berasal dari Mali, Mauritania dan Senegal. Ia memenangkan Piala Jerman DFB-Pokal bersama Borussia Dortmund pada 2016-17 selain La Liga 2017–18 dan Copa del Rey 2017–18 bersama Barcelona.

Selanjutnya, ia dinobatkan sebagai Pemain Muda Terbaik UNFP Ligue 1 Tahun 2015–16, Terobosan Liga Champions UEFA XI: 2016, Rookie Terbaik Bundesliga Musim 2016–17, dan Man of the match di Final DFB Pokal 2017. Itu selain disebut dalam Tim Bundesliga Musim 2016–17.

Setelah memenangkan 20 caps dan mencetak lima gol di level junior, Dembélé melakukan debut internasional seniornya untuk Prancis pada 2016. Dia adalah anggota skuad Prancis yang memenangkan Piala Dunia 2018.

7. Xherdan Shaqiri

Xherdan Shaqiri yang berusia 22 tahun mewakili tim nasional Swiss di Euro 2016 Prancis yang sedang berlangsung. Lahir di Yugoslavia dari asal Albania, pesepakbola Muslim ini bermain sebagai gelandang untuk Bayern Munchen di Bundesliga Jerman.

Sejak terobosannya ke tim utama Basel, gelandang berkaki kiri itu mendapat pujian luas atas kecepatannya, baik di dalam maupun di luar bola.

Shaqiri memenangkan gelar Liga Champions UEFA 2012–13 bersama Bayern pada akhir Mei, serta gelar Bundesliga dan DFB Pokal, menjadikannya salah satu pemain Bayern Munich yang memenangkan treble. Pemain internasional penuh sejak 2010, Shaqiri telah mencatatkan 90 caps dan mencetak 23 gol untuk Swiss. Dia mewakili negara di Piala Dunia FIFA 2010, 2014 dan 2018, serta UEFA Euro 2016.

8. Laksamana Mehmedi

Lahir pada Maret 1991 di Makedonia, pesepakbola Muslim ini termasuk dalam skuat Swiss yang kini berpartisipasi di EURO 2016.

Menghabiskan sebagian besar karir mudanya di FC Winthertu, Mehmedi yang berasal dari Albania memainkan pertandingan internasional pertamanya antara Inggris dan Swiss pada Juni 2014.

Bermain untuk Swiss di Kejuaraan U-21 Eropa UEFA 2011, pemain depan Muslim ini melakukan debut internasional pertamanya di tahun yang sama. Mehmedi, 183-cm, memiliki sejarah 22 caps internasional dan dua gol internasional.

9. Haris Seferovic

Striker klub Portugal Benfica, lahir pada Februari 1992, memulai karir sepak bolanya 22 tahun yang lalu pada usia 7 tahun.

Dijuluki sebagai salah satu talenta terbaik Swiss, pesepakbola Muslim Bosnia terpilih untuk mempersembahkan Swiss di Piala Dunia FIFA 2014 dan Euro 2016.

Seferovic memainkan pertandingan internasional debutnya pada Februari 2013 antara Yunani dan Swiss.

Pemain internasional penuh sejak 2013, striker 187 cm mewakili Swiss di Piala Dunia FIFA 2014, UEFA Euro 2016 dan Piala Dunia FIFA 2018, menghasilkan lebih dari 70 caps.

Gol Seferovic di menit ke-92 dalam pertandingan Swiss melawan Ekuador, di Piala Dunia terakhir, tahun 2014, menentukan hasil pertandingan, memberikan negaranya kemenangan pertama dalam sejarah turnamen peringkat tertinggi FIFA.

10. Granit Xhaka

Granit Xhaka adalah pemain sepak bola profesional Swiss yang bermain sebagai gelandang untuk klub Inggris Arsenal. Ia lahir pada September 1992 di Basel dari orang tua Kosovo Albania.

Xhaka adalah bagian dari tim Swiss yang memenangkan Piala Dunia U-17 FIFA 2009. Dia membuat debut seniornya pada tahun 2011 dan telah memenangkan lebih dari 90 caps, mewakili negara di Piala Dunia FIFA pada tahun 2014 dan 2018, dan di UEFA Euro 2016. (jms/aboutislam)

 

Baca juga:

Nekat Salat Bareng Teman, Bintang MU Ini Ungkap Alasan Jadi Mualaf

Responsive image
Other Article