Ketua II MES: Perkembangan Investor Ritel Syariah Menjanjikan

gomuslim.co.id – Ketua II Pengurus Pusat Masyarakat Ekonomi Syariah (PP MES), Friderica Widyasari Dewi mengatakan bahwa pertumbuhan investor ritel syariah di pasar modal menunjukan potensi yang menjanjikan.

Friderica yang juga merupakan Direktur Utama PT BRI Danareksa Sekuritas tersebut juga menyampaikan meski jumlahnya masih kecil, investor syariah ritel berpotensi meningkatkan ekosistem keuangan syariah.

"Mereka mulai banyak yang menggunakan Rekening Dana Nasabah (RDN) dari bank syariah, menggunakan SOTS, jumlahnya memang baru enam persen dari total, tapi ini sudah menunjukkan keberpihakan," ujarnya dalam Forum Diskusi Investasi MES, Rabu (18/11/2020).

Ia pun meyakini trennya akan terus meningkat sehingga berimbas pada pengembangan keuangan syariah secara menyeluruh. Berkembangnya sistem keuangan syariah ini pada akhirnya akan berdampak pada peningkatan akses pendanaan bagi industri halal.

 

Baca juga:

Indonesia Berpeluang Akselerasi Ekspor Produk dan Jasa Halal

 

Menurutnya, investor ritel syariah punya potensi besar jadi penguat pasar modal nasional. Ia pun mengungkapkan, kini jumlah investor ritel terus naik meski di tengah pandemi dan menjadi arus pemulihan pasar modal saat investor asing keluar dari bursa. Ia meyakini investor ritel bisa mendominasi pasar.

"Saat banyak investor institusi yang hold dulu karena beragam pertimbangan, luar biasa jumlah investor ritel meningkat," imbuhnya.

Sementara itu, Direktur Pasar Modal Syariah OJK, Fadilah Kartikasasi mengatakan jumlah investor ritel di pasar modal telah mencapai 3,1 juta SID. Jumlah ini meningkat 235 persen dalam empat tahun terakhir. Komposisinya pun mayoritas usia produktif dan milenial.

Sebagian besar melakukan penetrasi melalui produk obligasi negara dan reksa dana. Fadilah mencontohkan, investor Sukuk Ritel milik pemerintah didominasi oleh milenial dengan porsi sebesar 36 persen dari total investornya. Ini menunjukan kesadaran investasi telah membaik. "Investor milenial ini menjadi potensi besar ke depannya," tegasnya.

Ke depannya, pasar modal syariah perlu terus berkembang. Mulai dari infrastrukturnya, sumber daya manusia pelaku pasar, dan lainnya. Empat arah pengembangan pasar modal syariah sendiri diantaranya fokus pada produk, infrastruktur, literasi dan inklusi, serta sinergi. (mga/Republika)

 

Baca juga:

Meski Pandemi, Ekonomi Syariah Indonesia Naik ke Posisi Empat Besar Dunia


Back to Top