Erick Tohir Ajak MUI Lihat Produksi Vaksin COVID-19

gomuslim.co.id - Ketua Pelaksana Komite Penanganan COVID-19 dan Pemulihan Ekonomi Erick Thohir akan mengajak Majelis Ulama Indonesia (MUI) ke Cina untuk melihat proses produksi vaksin COVID-19 buatan Sinovac.

Hal tersebut dilakukan untuk memastikan vaksin COVID-19 buatan Cina terjamin kehalalannya. Pada Jumat (11/9), Erick juga telah bertemu dengan Wakil Presiden KH Ma'ruf Amin untuk melaporkan kehalalan vaksin tersebut. 

“Kita juga pastikan vaksin ini halal dan juga standar kita, karena itu kita kirimkan BPOM (Badan Pengawas Obat dan Makanan) ke UAE (Uni Arab Emirat) dan Insya Allah ke Cina bersama MUI Oktober ini,” ujar Erick dalam webinar Transportasi Sehat Indonesia Maju, Selasa (15/9/2020). 

Di Cina saat ini, kata Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) itu, juga tengah dilakukan uji vaksin COVID-19 buatan Sinovac. Erick memastikan, saat uji coba vaksin pertama di Bandung juga dihadiri MUI untuk memastikan kehalalannya. 

 

Baca juga:

Pastikan Vaksin COVID-19 Halal, MUI dan BPOM Terbang ke China

 

Erick menegaskan, pada dasarnya, Indonesia tidak boleh tertinggal dalam produksi vaksin Covid-19. "Program vaksin yang ada di Inggris populasinya 60 juta dia secure-nya hampir 250 juta. Kita tidak boleh tertinggal karena itu kita agresif," jelas Erick.

Erick sebelumnya sudah datang ke Cina dan UAE untuk bekerja sama dalam memproduksi vaksin tersebut. Dengan upaya tersebut, Erick mengharapkan nantinya dapat menstabilkan kesehatan masyarakat Indonesia. "Ini kita lakukan sampai kita juga bisa memproduksi vaksin Merah Putih," tutur Erick.

Vaksin Merah Putih adalah vaksin yang bibitnya diteliti dan dikembangkan di Indonesia oleh Lembaga Eijkman. Saat ini, PT Bio Farma juga tengah mengembangkan vaksin Covid-19 buatan Sinovac asal Cina.

Vaksin tersebut saat ini tengah masuk dalam uji klinis tahap ketiga di Indonesia, Bangladesh, Arab Saudi, dan Turki. Pemerintah menargetkan imunisasi massal di Indonesia pada awal 2021. Hal tersebut dapat dilakukan jika proses uji klinis yang dilakukan saat ini berjalan lancar sesuai rencana. 

Erick juga mengatakan, tahun ini, Indonesia harus fokus terlebih dahulu ke sektor kesehatan dengan melaksanakan protokol kesehatan, seperti memakai masker, mencuci tangan dan menjaga jarak.

“Kalau melihat tren ini, maka ini timeline yang disepakati komite tidak bisa dibalik-balik. Testing, tracing, treatment sebuah keharusan,” katanya. Setelah Indonesia Sehat berhasil dicapai, lanjut Erick, maka langkah selanjutnya adalah Indonesia Tumbuh. (hmz/kompas/dbs)

 

Baca juga:

BPOM Pastikan Vaksin COVID-19 Asal UEA-China Sudah Kantongi Sertifikat Halal


Back to Top