ACT Bentuk Program Wakaf Modal Tanpa Riba

gomuslim.co.id - Global Wakaf-Aksi Cepat Tanggap (ACT) membuat program Wakaf Modal Usaha Mikro untuk membantu masyarakat keluar dari jerat riba setelah dihantam pandemi COVID-19. Program ini akan memberikan pinjaman modal usaha bagi pelaku usaha mikro yang usahanya terdampak akibat penyebaran virus corona.

Ketua Dewan Pembina ACT, Ahyudin menyampaikan, dengan adanya modal tersebut, diharapkan perekonomian di Indonesia mulai bergerak. Pasalnya, 97 persen penyerapan tenaga kerja berasal dari UMKM.

“Kumpulkanlah wakaf modal sebagai sumber modal umat. Maka hari ini, ayo kita menggalang modal usaha umat untuk usaha umat dengan modelnya wakaf,” terang dia dalam peluncuran program tersebut di Menara 165, Jakarta, Rabu (19/8/2020).

Ia juga menyampaikan, pinjaman ini tidak akan dikenakan bunga sepeser pun. Jangka waktu pengembaliannya pun sesuai dengan kesepakatan, yakni bisa 6 bulan ataupun 1 tahun.

“Kita kini punya Wakaf Modal Usaha Mikro, yg dikembalikan itu pokoknya, ngga ada bagi untung atau bayar bunga. Kita harap ada pahlawan baru, dengan modal wakaf ini bisa juga berinfak atau bersedekah,” tuturnya.

 

Baca juga:

ACT Bekasi Inisiasi Lumbung Sedekah Pangan di Sejumlah Lokasi

 

Pada kesempatan yang sama, Presiden ACT Ibnu Khajar berkata, wakaf di sini berperan dalam perbaikan kondisi sosial ekonomi umat yang tengah terpuruk, beberapa di antaranya sektor UMKM dan pertanian.

Fakta di lapangan mengatakan bagaimana pelaku usaha mikro dan ultra mikro berjuang penuh mempertahankan usaha mereka di tengah pandemi. Banyak juga di antara mereka yang harus gulung tikar akibat rendahnya daya beli masyarakat.

“Padahal UMKM dinilai sebagai salah satu penopang utama perekonomian Indonesia. Belum lagi petani-petani kita, sebagai produsen pangan, ikut terpuruk akibat terbatasnya modal untuk produksi hasil pertanian di saat masyarakat butuh bahan pangan. Inilah yang mendorong kami bersama Global Wakaf untuk menginisiasi program Wakaf Modal Usaha Mikro,” pungkasnya. (hmz)

 

Baca juga:

Gerakan Nasional Lumbung Sedekah Pangan: Masif Berbagi di Era Normal Baru


Back to Top