Quraish Shihab: Tak Dibenarkan Menolak Penguburan Jenazah Korban COVID-19, Mereka Syahid

gomuslim.co.id - Ulama Tafsir Indonesia, Prof Muhammad Quraish Shihab menyampaikan rasa prihatin atas maraknya kasus penolakan jenazah COVID-19 yang terjadi di beberapa daerah. Mantan Menteri Agama ini mengingatkan masyarakat, khususnya umat Islam harus mempunyai empati jika ada seseorang yang meninggal dunia. 

"Apakah anda atau keluarga anda yang bisa jadi mengalami hal serupa rela diperlakukan seperti ini. Ukurlah diri anda ketika memperlakukan orang lain," kata KH Quraish Shihab dalam Kelas.mu Belajar Live, Menolak Jenazah dalam Pandangan Agama dan Sisi Kemanusiaan yang dipandu Alissa Wahid, Ahad (12/4/2020).

 

Baca juga:

Presiden Prancis Jamin Jenazah Muslim Korban COVID-19 Dimakamkan Sesuai Syariat Islam

 

Penulis Buku Tafsir Al Misbah ini menambahkan, selain empati, agama juga mengajarkan sikap baik pada orang yang telah meninggal. Mereka yang masih hidup harus menghormati jenazah dan menguburkan secepatnya. Penguburan terkait proses penciptaan manusia yang berasal dari tanah, dikembalikan ke tempat yang sama, hingga nanti menghadap pada Allah SWT.

Prinsip proses penguburan jenazah adalah tidak boleh ada penundaan. Menurut KH Quraish Shihab, orang yang berperang melawan Nabi Muhammad SAW saja ketika meninggal harus segera dikubur. Artinya, tidak ada alasan menahan proses pemakaman, termasuk untuk jenazah COVID-19.

Mereka yang meninggal karena infeksi virus corona kedudukannya lebih khusus lagi karena dinilai syahid. Kedatangan mereka telah dinanti malaikat sehingga tidak wajar ketika dihalangi saat harus dikubur.

"Kita lihat tidak ada alasan untuk menghalangi setelah semua protokol dan cara yang ditentukan agama serta kesehatan terpenuhi. Jadi sikap menghalangi atau apapun namanya tidak bisa dibenarkan," kata KH Quraish Shihab dalam acara yang disiarkan melalui link YouTube GUSDURian TV.

Menghalangi atau menolak penguburan jenazah COVID-19 terasa menyakitkan bagi keluarga yang ditinggalkan. Tindakan tersebut terasa lebih menyakitkan jika jenazah berjasa pada penanganan COVID-19. Ia menyebut, perlakuan penolakan atau menghalangi penguburan tidak sesuai dengan nilai kemanusiaan dan tuntunan agama.

Rasa takut dan khawatir terinfeksi virus corona tidak jadi alasan menghalangi atau menolak jenazah COVID-19. Rasa takut adalah ekspresi yang wajar, namun ada saat dan cara yang tepat untuk menghindarinya.

 

Baca juga:

Ini Pesan Ustadz Abdul Somad Terkait Penolakan Jenazah COVID-19

 

"Menghalangi penguburan jenazah tidak tepat. Karena itu, bertanyalah pada yang paham. Tidak lantas mengambil sikap yang mencederai hati dan keluarga korban," kata KH Quraish Shihab.

Pengetahuan dari yang paham menjadi dasar untuk bersikap baik dan menghormati jenazah COVID-19. Selain tidak menghalangi proses penguburan, sikap selanjutnya adalah membantu keluarga yang ditinggalkan. Keluarga tersebut harus didoakan supaya tetap kuat dan ikhlas, bukannya dikucilkan atau mendapat perlakuan buruk.

Ia menjelaskan bahwa wabah COVID-19 merupakan peringatan dari Allah, bukan siksaan. "Corona ini bukan siksa, tapi peringatan. Peringatan supaya kita menjadi menjadi lebih baik, supaya kita menjadi lebih eling, supaya kita lebih banyak menjalin hubungan antarsesama kita dan sebagainya. Kita diperingatkan itu, dan peringatan itu adalah hikmah," tuturnya. 

Pendiri Pusat Studi Alquran ini mengajak siapa pun untuk memanfaatkan waktu di rumah sebagai akibat COVID-19 ini untuk melakukan berbagai kegiatan yang menambah kebaikan. "Kita harus yakin bahwa tidak ada yang ditetapkan Tuhan, kecuali baik," tandasnya. (Mr/detik/dbs)


Back to Top