Manfaat Kajian, Seminar dan Belajar Online di Masa Pandemi

gomuslim.co.id - Pandemi COVID-19 berdampak pada dunia pendidikan, termasuk pendidikan tinggi. Adanya wabah virus corona ini menghambat kegiatan belajar mengajar yang biasanya berlangsung secara tatap muka. Kendati begitu, pandemi ini mampu mengakselerasi pendidikan 4.0. Sistem pembelajaran dilakukan jarak jauh dengan memanfaatkan teknologi informasi.

Di balik musibah selalu ada hikmah yang bisa kita peroleh. Begitu semestinya cara orang beriman menyikapi setiap cobaan yang datang. Ujian keterbatasan dan kesulitan seringkali memaksa kita menjadi lebih kreatif agar tetap survive.

Bencana non alam virus corona yang melanda dunia menuntut perubahan perilaku umat manusia. Sebagai upaya meredam penularan Covid-19 kita diharuskan mematuhi protokol kesehatan; memakai masker saat beraktivitas di luar rumah, rajin mencuci tangan dan menghindari kerumunan.

Masa pembatasan sosial berskala besar (PSBB) memastikan kita untuk selalu menjaga jarak fisik (physical distancing). Bahkan pada awal mula virus corona muncul ditengah kita kegiatan sekolah, kajian majelis ta'lim, dan pusat perbelanjaan terpaksa diliburkan. Warga diserukan untuk belajar dari rumah, bekerja dari rumah (work from home) dan beribadah di rumah.

Pandemi corona telah merubah tatanan kehidupan ‘normal baru’ umat manusia dalam menjalankan aktifitas keseharian. Jarak yang memisahkan tidak membatasi kita untuk tetap melakukan pekerjaan dan pertemuan meski lewat daring (dalam jaringan).

Fenomena yang menjamur di masa pandemi adalah kegiatan diskusi atau seminar yang dilakukan via online – selanjutnya dikenal istilah webinar (web-seminar). Setiap hari kita bisa mengikuti webinar yang menyajikan beragam topik pembahasan.

Saya termasuk orang yang gemar mengikuti webinar. Hampir setiap hari selalu ada kegiatan diskusi sebagai media pembelajaran jarak jauh. Mulai dari tema politik, pilkada, pemilu, ekonomi, sosial, kebangsaan dan keislaman yang berguna untuk menambah wawasan pengetahuan.

Webinar sudah menjadi kebiasaan baru dalam menuntut ilmu. Cukup dari rumah kita bisa mengikuti kajian online yang diselenggarakan tanpa harus datang ke lokasi acara. Hemat waktu, biaya dan tenaga. Sungguh pengalaman baru yang tak pernah terbayangkan sebelumnya.

Pertama kali mengikuti acara daring pada bulan puasa berupa kajian ramadhan PRM Pondok Labu yang dipimpin oleh Pak Din Syamsuddin. Kajian dengan menggunakan fasilitas zoom meeting menghadirkan narasumber lintas benua dari Malaysia, Amerika Serikat, Mesir dan Australia.

Selanjutnya webinar yang sering saya ikuti membahas ragam persoalan aktual yang sedang menjadi trending topic. Isu tentang RUU Pemilu, pilkada ditengah pandemi dan pro-kontra seputar RUU Haluan Ideologi Pancasila (HIP). Penyelenggaranya juga beragam tersebar dari Jakarta, Palu, Malang, Makasar, Bandung, Cirebon dan masih banyak lainnya.

Bisa dibayangkan berapa ongkos perjalanan yang mesti dikeluarkan bila kita mengikuti secara luring (offline). Belum lagi ditambah waktu yang mesti disediakan jika harus menghadiri secara langsung seminar antar kota lintas provinsi.

Webinar menjadi berkah bagi siapapun yang mau belajar ditengah pandemi selama kita belum tahu kapan wabah corona berakhir. Tanpa sadar webinar membuat kita menjadi masyarakat internet (network society) yang harus beradaptasi dengan perangkat teknologi informasi berbasis digital.

Melalui media internet atau media elektronik lainnya kita bisa mendapatkan beragam manfaat dari penggunaan webinar. Dengan mengikuti webinar akan menambah khazanah ilmu pengetahuan dari berbagai sumber. Kita bahkan bisa mengikuti meeting secara daring dimanapun yang kita inginkan. Webinar merupakan cara efisien dan efektif untuk menggali beragam informasi yang kita butuhkan.

Adaptasi kebiasaan baru dikala pandemi ternyata bukan sebatas mematuhi protokol kesehatan guna memutus rantai penyebaran virus Corona. Pandemi Covid-19 memantik kita untuk beradaptasi dengan tren kemajuan teknologi informasi yang sedang berkembang dalam kehidupan.

Webinar memang memberikan banyak manfaat tapi bukan berati tanpa kelemahan. Penggunaan aplikasi zoom meeting disebut mengandung resiko yang mungkin tidak pernah dibayangkan. Munculnya konten pornoaksi ditengah webinar hingga peretasan akun email pengguna mesti diantisipasi.

Kita pernah mendengar istilah Zoombombing atau dikenal juga dengan Zoomraid yang baru-baru ini marak terjadi, di mana orang tak dikenal menyusup dan bergabung dalam sebuah konferensi video untuk kemudian menginterupsi dengan meneriakkan ujaran kebencian (hate speech).

Langkah bijak agar terhindar dari Zoombombing adalah tidak sembarangan membagikan tautan meeting di media sosial atau forum publik karena siapapun yang memiliki link dapat bergabung di meeting yang kita buat. Jika kita bertindak sebagai host, buatlah password yang unik untuk mencegah orang tak dikenal yang telah memiliki link ikut bergabung.

Kemajuan teknologi informasi memberi kemudahan ditengah kecemasan dan ketidakpastian akibat pandemi. Webinar merupakan obat untuk merawat kebersamaan dan persaudaraan lintas profesi dan antar generasi. Dibalik kabut pandemi masih ada sinar kehidupan yang terpancar melalui webinar.

Melalui media internet atau media elektronik lainnya kita bisa mendapatkan beragam manfaat dari penggunaan webinar. Dengan mengikuti webinar akan menambah khazanah ilmu pengetahuan dari berbagai sumber. Kita bahkan bisa mengikuti meeting secara daring dimanapun yang kita inginkan. Webinar merupakan cara efisien dan efektif untuk menggali beragam informasi yang kita butuhkan.

Adaptasi kebiasaan baru dikala pandemi ternyata bukan sebatas mematuhi protokol kesehatan guna memutus rantai penyebaran virus Corona. Pandemi Covid-19 memantik kita untuk beradaptasi dengan tren kemajuan teknologi informasi yang sedang berkembang dalam kehidupan.

Webinar memang memberikan banyak manfaat tapi bukan berati tanpa kelemahan. Penggunaan aplikasi zoom meeting disebut mengandung resiko yang mungkin tidak pernah dibayangkan. Munculnya konten pornoaksi ditengah webinar hingga peretasan akun email pengguna mesti diantisipasi.

Kita pernah mendengar istilah Zoombombing atau dikenal juga dengan Zoomraid yang baru-baru ini marak terjadi, di mana orang tak dikenal menyusup dan bergabung dalam sebuah konferensi video untuk kemudian menginterupsi dengan meneriakkan ujaran kebencian (hate speech).

Langkah bijak agar terhindar dari Zoombombing adalah tidak sembarangan membagikan tautan meeting di media sosial atau forum publik karena siapapun yang memiliki link dapat bergabung di meeting yang kita buat.

Kemajuan teknologi informasi memberi kemudahan ditengah kecemasan dan ketidakpastian akibat pandemi. Webinar merupakan obat untuk merawat kebersamaan dan persaudaraan lintas profesi dan antar generasi. Dibalik kabut pandemi masih ada sinar kehidupan yang terpancar melalui webinar. (hmz).

Sumber:

- Oleh Dhany Wahab, Mantan Manager Redaksi Radio Dakta, Peminat Komunikasi dan Sosial serta pegiat Pemilu


Back to Top